Alat Pacu Jantung untuk Otak Mampu Redakan Depresi Berat

  • Bagikan
Depresi (ilustrasi).

Perangkat harus dipersonalisasi menyesuaikan kondisi pasien.

JAKARTA — Sarah adalah pasien depresi pertama yang didokumentasikan untuk menerima stimulasi otak dalam. Hasil pemeriksaan memberikan sebuah jaminan yang menjanjikan.


Selama bertahun-tahun, depresi berat membuat Sarah mempertimbangkan untuk mengakhiri hidupnya. Dia telah mencoba 20 obat yang berbeda, menghabiskan waktu berbulan-bulan di rumah sakit, menerima kejutan listrik ke otaknya, hingga sarafnya dirangsang dengan medan magnet. Namun, gejala depresinya tetap ada.


“Saya berada di akhir baris,” kata perempuan berusia 38 tahun dari California Utara itu.


Lima tahun lalu, depresi Sarah menjadi begitu parah sehingga tidak lagi aman baginya untuk hidup sendiri. Dia pindah kembali dengan orang tuanya dan berhenti dari pekerjaannya.


Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), depresi mempengaruhi 300 juta orang di seluruh dunia. Banyak orang yang memiliki keinginan bunuh diri pulih dengan dukungan dan perawatan yang tepat. Namun, Sarah yang tidak ingin nama belakangnya dipublikasikan, berada di antara 20 persen-30 persen orang yang tidak mendapatkan bantuan dari perawatan standar.


“Saya tidak bisa melihat diri saya melanjutkan hidup jika hanya ini yang bisa saya lakukan, jika saya tidak pernah bisa bergerak melampaui ini. Itu bukan kehidupan yang layak untuk dijalani,” katanya.


Obat instan?


Kemudian, pada Juni 2020, ia menjadi pasien pertama dalam studi eksperimental. Sebuah tim ilmuwan di University of California San Francisco menanamkan perangkat seukuran kotak rokok di tengkoraknya.


Alat ini mendeteksi gejala depresi Sarah yang akan datang dan bereaksi dengan mengirimkan rangsangan listrik ke otaknya untuk segera meredakannya, seperti alat pacu jantung untuk otak. Perangkat itu mengubah cara Sarah melihat dunia.


“Saya hanya ingat pulang ke rumah saat pertama kali perangkat itu menyala. Saya ingat: ‘Ya Tuhan, seperti, perbedaan warna – itu indah, cahayanya,” ujarnya kepada CNN.


Setelah 12 hari perangkat dipasang, skor Sarah terhadap skala depresi turun dari 36 dari 54 pada Skala Peringkat Depresi Montgomery-Asberg menjadi 14, menurut MIT Technology Review. Beberapa bulan kemudian, turun menjadi di bawah 10, peringkat tersebut menunjukkan bahwa dia dalam remisi, menurut para peneliti.


“Teknik ini luar biasa sebagai upaya rekayasa ilmiah. Ini menunjukkan potensi dengan apa yang telah kita pelajari dari ilmu saraf,” Helen Mayberg, seorang ahli saraf dan Direktur Center for Advanced Circuit Therapeutics di Icahn School of Medicine di New York City, kepada DW.

sumber : DW

  • Bagikan
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments