Seni Islam di Balik Sejarah Perusahaan Perhiasan Raksasa

  • Bagikan
Seni Islam di balik sejarah perusahaan perhiasan raksasa.

Seni Islam di balik sejarah perusahaan perhiasan raksasa asal Prancis.

PARIS — Perusahaan raksasa yang bergerak dalam produksi perhiasan mewah asal Prancis, Cartier tengah mengeksplorasi pengaruh besar seni Islam dalam sejarah perjalanan perusahaan. Karena itu perusahaan ini menggelar Cartier and Islamic Art: In Search of Modernity yakni sebuah pameran yang berlangsung di Paris dari 21 Oktober 2021 hingga 20 Februari 2022  dan kemudian akan mengunjungi Dallas Museum of Art (DMA) di Texas.


Pameran itu menampilkan koleksi pribadi seni Islam Louis Cartier pendiri perusahaan. Ada lebih dari 500 karya, termasuk perhiasan dan benda-benda lain dari Cartier, bersama dengan gambar, buku, foto, dan dokumen arsip yang menelusuri jejak merek tersebut tertarik pada seni Islam.


“Museum telah memperoleh dua kotak pensil gading India dari awal abad ketujuh belas, yang merupakan bagian dari koleksi yang sampai sekarang tidak diketahui ini,” kata kepala kurator perhiasan kuno dan modern di Musee des Arts Decoratifs, Evelyne Posseme seperti dilansir Arab News pada Jumat (6/8). 


Pameran ini diselenggarakan sebagai tur kronologis bertema yang dibagi menjadi dua bagian, yang pertama mengeksplorasi asal-usul minat Louis Cartier pada seni dan arsitektur Islam melalui latar belakang budaya Paris pada awal abad ke-20 dan meninjau konteks kreatif, sebagai desainer dan studio mencari sumber inspirasi. Ini termasuk potongan-potongan dari perpustakaan Louis Cartier, koleksi seni Islam pribadi Louis Cartier dan perhiasan India dan Iran.


Bagian kedua dari pameran ini didedikasikan untuk karya-karya yang terinspirasi oleh seni Islam dari awal abad ke-20 hingga hari ini dan banyak mengambil gambar, perhiasan, dan benda-benda dari koleksi milik Musee des Arts Decoratifs dan Musee du Louvre  yang merupakan bagian dari pameran pertama yang didedikasikan untuk seni Islam.


Galeri ini memamerkan beberapa karya besar yang terinspirasi oleh seni Islam dan juga animasi yang merinci komposisi permata dan polanya. Sejak awal, pengunjung akan tenggelam dalam bentuk dan motif ini, dengan tiga kreasi ikonik Cartier yang dipadukan dengan mahakarya seni Islam.


“Penemuan seni Islam pada awal abad kedua puluh memiliki dampak yang signifikan pada pencipta Cartier. Meskipun terkenal dengan perhiasan bergaya karangan bunga, dari tahun 1904 dan seterusnya Cartier mulai mengembangkan karya-karya yang terinspirasi oleh pola geometris seni Islam yang ditemukan dalam buku-buku tentang ornamen dan arsitektur,” kata kurator dan wakil direktur Departemen Seni Islam di Louvre, Judith Henon-Raynaud.


Kedua kurator mengutip dekorasi bata berenamel yang berasal dari Asia Tengah dan merlon melangkah dalam gaya Art Deco (referensi ke Pameran Internasional Seni Dekoratif dan Industri Modern di Paris pada tahun 1925) sebagai pengaruh awal pada pergeseran Cartier dalam filosofi desainnya.


“Sumber inspirasi ini terlihat sepanjang abad kedua puluh dalam kreasi rumah. Mereka terkadang mudah diidentifikasi, di lain waktu dipecah dan didesain ulang untuk membuat sumbernya tidak dapat dilacak,” kata Posseme.


House of Cartier didirikan pad 1847 oleh Louis-Francois Cartier. Awalnya khusus menjual perhiasan dan karya seni. Hanya ketika putra Louis-Francois, Alfred, mengambil alih manajemen perusahaan pada 1874, didukung oleh putra sulungnya Louis pada 1898,  rumah itu mulai mendesain perhiasannya sendiri, sambil melanjutkan aktivitasnya menjual kembali barang-barang antik.


Pada awal abad kedua puluh, Paris adalah pusat perdagangan seni Islam. Berkat pameran besar yang diselenggarakan di Musee des Arts Decoratifs di Paris pada 1903 dan kemudian di Munich pada 1910, Louis Cartier menemukan bentuk-bentuk baru ini yang secara bertahap meresapi masyarakat Prancis


Jacques Cartier, seorang musafir yang antusias, mengunjungi India pada 1911 untuk bertemu dengan berbagai Maharaja. Perdagangan batu permata sedang berjalan lancar pada saat itu, dan memungkinkan Cartier untuk membangun hubungan yang kuat dengan para pangeran India, jadi dia mengumpulkan banyak barang perhiasan antik dan kontemporer, yang akan dia jual kembali tidak berubah, digunakan sebagai inspirasi, atau dibongkar untuk dimasukkan ke dalam desain baru.


“Pengaruh seni Islam juga jelas dalam penggunaan (Cartier) rentang warna yang berani, biru lapis lazuli, hijau zamrud dan pirus, misalnya  pada saat perhiasan cenderung dibuat menggunakan berlian dalam pengaturan monokrom. Akhirnya, bentuk dan konstruksi perhiasan dari Persia dan India memunculkan inovasi teknis seperti pemasangan platinum, untuk mendapatkan fleksibilitas,” kata Henon-Raynaud.


 

sumber : Arab News

  • Bagikan
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments