Kisah Aplikasi India Menjual Wanita Muslim Secara On Line

  • Bagikan
photo

Sulli Deals: Wanita Muslim India Ditawarkan untuk Dijual di ‘lelang’

IHRAM.CO.ID, New Delhi, India — Pada malam tanggal 4 Juli, Afreen Fatima berpartisipasi dalam forum online tentang penganiayaan terhadap Muslim di India. Tidak lama setelah dia menyelesaikan sesinya, ponselnya dibanjiri pesan, memberi tahu bila aktivis mahasiswa berusia 23 tahun itu bahwa dia telah ‘disiapkan untuk dijual’ di lelang online palsu.


Dan dia tidak sendirian. Foto-foto lebih dari 80 wanita Muslim lainnya, termasuk mahasiswa, aktivis dan jurnalis, telah diunggah di sebuah aplikasi bernama “Sulli deals” tanpa sepengetahuan mereka. Pembuat platform menawarkan pengunjung kesempatan untuk mengklaim “Sulli” – istilah menghina yang digunakan oleh pengikut  Hindu sayap kanan untuk wanita Muslim. Mereka menyebut mereka “promo hari ini”.


“Malam itu, saya tidak membalas orang-orang yang mengirimi saya pesan. Saya baru saja keluar dari Twitter saya. Saya tidak punya energi untuk merespons,” kata Fatima kepada Al Jazeera dari rumahnya di Allahabad di negara bagian Uttar Pradesh utara.


Dia mengatakan bahwa insiden itu terjadi pada hari seorang pria sayap kanan Hindu menyerukan penculikan wanita Muslim di sebuah pertemuan di Pataudi, sekitar 60 km (31 mil) dari New Delhi.


“Saya sangat terganggu; Saya tidak bisa tidur,” katanya.


Sementara ribuan mil jauhnya di New York, Hiba Beg yang berusia 25 tahun baru saja kembali dari menikmati perayaan Hari Kemerdekaan di kota itu. Saat itulah dia menemukan profilnya juga siap untuk lelang virtual pada “penawaran Sulli”.


Bahkan jarak fisik dari rumah di India tidak cukup untuk melindunginya dari “perasaan dehumanisasi dan kekalahan”, kata Beg, seorang mahasiswa kebijakan di Universitas Columbia.


Aplikasi GitHub, yang menghosting aplikasi, menghapusnya setelah kemarahan dan keluhan publik. “Kami menangguhkan akun pengguna setelah penyelidikan laporan aktivitas semacam itu, yang semuanya melanggar kebijakan kami,” kata juru bicara GitHub kepada Al Jazeera melalui email. “GitHub memiliki kebijakan lama terhadap konten dan perilaku yang melibatkan pelecehan, diskriminasi, dan menghasut kekerasan.”


Pengaduan polisi diajukan


Pada tanggal 8 Juli, Polisi Delhi mendaftarkan pengaduan polisi (laporan informasi pertama) setelah Komisi Wanita Delhi (DCW) dan Komisi Nasional untuk Wanita menyerukan penyelidikan atas masalah tersebut setelah beberapa hari kemarahan sebagian besar oleh wanita Muslim secara online. Polisi Delhi PRO Chinmay Biswal mengatakan penyelidikan telah diluncurkan.


“Pemberitahuan telah dikirim ke GitHub untuk membagikan detail yang relevan,” kata Biswal kepada Al Jazeera. Seminggu setelah aplikasi itu ditemukan, tidak ada penangkapan yang dilakukan.


Fatima, seorang aktivis mahasiswa India mengatakan dia tidak akan gentar oleh pelecehan online – (Al Jazeera.com)

  • Bagikan
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments